Tata Cara Shalat Rawatib

tata cara shalat rawatib

Tata Cara Shalat Rawatib – Di dalam agama islam ini banyak sekali hal-hal yang bisa kita jadikan amalan tambahan dimata Allah, salah satunya adalah mengerjakan sunnah-sunnah nabi.

Banyak sekali sunnah-sunnah nabi mulai dari bangun tidur sampai kita tidur kembali, hampir seluruh kehidupan kita yang kita jalankan setiap harinya memiliki ibadah didalam nya jika kita niatkan dengan ikhlas dan ridho.

Dan salah satu amalan sunnah yang sering dikerjakan oleh nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah shalat sunnah rawatib.

Kenapa disini saya memilih topik shalat rawatib, padahal masih ada shalan sunnah yang lain seperti dhuha, tahajud, witir dan seterusnya.

Karena sholat rawatib adalah sholat sunnah yang paling utama untuk dikerjakan, ini dikarenakan shalat rawatib adalah shalat sunnah yang mengiringi shalat lima waktu. Jadi bisa dikerjakan dengan lebih mudah.

Seperti yang saya katakan tadi shalat ini adalah salah satu shalat tambahan. Kita semua tidak mengetahui apakah shalat lima waktu kita sudah sempurna atau masih ada kekurangan.

Untuk menutupi kekurangan dalam shalat lima waktu kita nabi sangat menganjurkan untuk mengerjakan shalat rawatib ini.

Tata Cara Shalat Rawatib

tata cara shalat rawatib
hanasuva.com

Dalam pelaksanaan ataupun tata cara shalat rawatib ini sebetulnya sama saja dengan shalat sunnah yang lain.

Mulai dari takbiratul ihram, membaca doa iftitah, membaca alfatihah, membaca surat-surat pendek pada al quran, ruku’, bangun dari ruku’, kemudian sujud, duduk diantara dua sujud dan seterusnya. Hanya saja perbedaan dalam pembacaan atau pelafalan niatnya saja.

Baca Juga: Tata Cara Shalat Istikharah

Niat Shalat Sunnah Rawatib

niat shalat sunnah rawatib
thoughtco.com

Seperti yang sudah saya sampaikan pada artikel sebelumnya, semua shalat itu harus memiliki niat. Karena tanpa didasari niat shalat kita tidak akan diterima.

Dalam niat ini anda bisa langsung melafalkan ataupun bisa dengan berniat dalam hati. Jika anda masih ragu dengan niat anda didalam hati sebaiknya di ucapkan.

Di niat ini juga sama seperti niat-niat shalat wajib hanya saja ada beberapa kata yang biasa anda rubah sendiri sesuai dengan keadaan apakah qobliyah ataupun ba’diyah. Berikut ini Niat shalat rawatib qobliyah dan ba’diyah:

اُصَلِّى سُنَّةَ الصُّبْحِ رَكْعَتَيْنِ قَبْلِيَّةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ِللهِ تَعَالَى

“usholli sunnatash-shubhi rok’ataini qobliyyatan mustaq’bilal qiblati lillahi ta’ala”

“Aku niat shalat sunat sebelum shubuh 2 rakaat, dengan menghadap kiblat karena Allah ta’ala”

<

p style=”text-align: right;”>

اُصَلِّى سُنَّةً الظُّهْرِرَكْعَتَيْنِ بَعْدِيَّةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ِللهِ تَعَالَى

“usholli sunnatazh-zhuhri rok’ataini da’diyyatan mustaq’bilal qiblati lillahi ta’ala”

“Aku niat shalat sunat setelah dzuhur 2 rakaat, dengan menghadap kiblat karena Allah ta’ala”

Seperti itulah pembacaan niat nya, tinggal anda ganti saja sesuai keadaan apakah sebelum dzuhur atau sesudahnya, sama pula dengan setelah shalat isya tinggal anda ganti dengan keadaan anda sesudah ataupun sebelum shalat.

Jumlah Rakaat Shalat Sunnah Rawatib

jumlah rakaan shalat rawatib
pixabay.com

Untuk jumlah rakaat dalam shalat sunnah rawatib ini ada hadist yang mengarah terhadap angka 12. Dimana ini hadist ini diriwayatkan oleh at-tirmidzi dan an-nasa’i, dari ‘Aisyah radiyallahu’anha, ia berkata : Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Barangsiapa yang tidak meninggalkan dua belas rakaat pada shalat sunnah rawatib, maka Allah akan membangunkan baginya rumah di surga, (yaitu): empat rakaat sebelum dzuhur dan dua rakaat sesudahnya, dua rakaat sesudah magrib, dua rakaat sesudah ‘isya dan dua rakaat sebelum shubuh”. (HR.At-Tirmidzi dan An-nasa’i)

Baca Juga: Macam-macam Shalat Sunnah

Bacaan Surat Pada Shalat Rawatib

bacaan alquran pada shalat rawatib
pixabay.com

Nah, pada bacaan surat ini ada beberapa yang dianjurkan oleh nabi, sebelum (qobliyyah) dan sesudah (ba’diyyah) shalat wajib. Untuk bacaan qobliyyah yang dianjurkan oleh nabi adalah surat Al Kaafirun dan surat Al Ikhlas, Seperti hadist nabi yang berbunyi,

Dari Abu Hurairah radiyallahu ‘anhu, “Bahwasanyanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pada shalat sunnah sebelum shubuh membaca surat Al Kaafirun dan surat Al ikhlas”. (HR. Muslim)

Dan untuk bacaan setelah atau ba’diyyah shalat wajib adalah surat Al Kaafirun dan surat Al Ikhlas, seperti yang disampaikan oleh sahabat nabi yang diriwayatkan oleh tirmidzi,

Dari Ibnu Mas’ud radiyallahu “anha, dia berkata: saya sering mendengar Rasullullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika beliau membaca surat pada sholat sunnah setelah magrib, surat Al Kaafirun dan surat Al Ikhlas”. (HR. At tirmidzi)

Baca Juga: Tata Cara Shalat Hajat

Tempat dan Waktu Mengerjakan Shalat Rawatib

tempat dan waktu shalat rawatib
pixabay.com

Untuk tempat sendiri Syaikh Muhammad bin Ustaimin rahimahullah berkata:” Sudah selayak nya bagi seseorang untuk mengerjakan shalat rawatib di rumahnya sendiri.

Meskipun di mekkah dan madinah sekalipun, maka lebih utama dikerjakan dirumah dari pada di masjid Al-Haram maupun masjid An-Nabawi”. (Syarh Riyadhus sholihin) Dikutip dari muslim.or.id

Perkataan ini didasarkan dengan pengetahuan hadist yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, yang mana hadist itu berbunyi :

Dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Lakukanlah di rumah-rumah kalian dari shalat-shalat dan jangan jadikan rumah kalian seperti kuburan”. (HR.Bukhari dan Muslim)

Waktu yang tepat untuk mengerjakan shalat sunnah rawatib ini juga sudah jelas sekali pastinya dilakukan tepat masuknya shalat fardhu dan juga waktu selesainya shalat fardu tersebut. ini diperjelas dengan fatwa ulama,

Ibnu Qudamah berkata: “Setiap sunnah rawatib qobliyyah maka waktunya dimulai dari masuknya waktu shalat fardhu hingga shalat fardhu dikerjakan dan shalat sunnah rawatib ba’diyah maka waktunya dimulai dari selesainya shalat fardhu hingga berakhirnya waktu shalat fardhu tersebut”. (Al-Mughni) Dikutip dari muslim.or.id

Keutamaan Shalat Rawatib

keutamaan shalat rawatib
pixabay.com

Banyak sekali keutamaan akan shalat sunnah rawatib ini, salah satu keutamaan nya adalah dibangunkannya rumah di surga. Seperti hadist nabi yang diriwayakkan oleh muslim :

Ummu Habibah radhiyallahu ‘anha berkata : saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barang siapa yang sholat dua belas rakaat pada siang dan malam hari, maka akan dibangunkan baginya rumah di syurga”. (HR.Muslim)

Selain dibangunkan nya rumah di surga, shalat rawatib ini juga memiliki dua keutamaan lainnya, yaitu diharamkan baginya api neraka dan lebih baik dari dunia dan seisinya. Berikut ini hadist nabi yang menjadikan dalil dari keutamaan shalat sunnah rawatib:

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang menjaga shalat empat rakaat sebelum dzuhur dan empat rakaat sesudahnya, maka Allah mengharamkan baginya api neraka”. (HR. At-Tirmidzi dan An-Nasa’i)
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Dua rakaat sebelum shubuh lebih baik dari dunia dan seisinya”. (HR. Muslim)

Pertanyaan Seputar Shalat Rawatib

pertanyaan seputar shalat rawatib
pixabay.com

Untuk pembahasan terakhir seputar shalat sunnah rawatib yaitu tentang pertanyaan-pertanyaan yang sering membingungkan kita.

Maka dari itu saya hanya akan membahas beberapa pertanyaan yang sering dilontarkan oleh para audience. Berikut ini pertanyaan-pertanyaan yang kadang membingungkan kita :

Jika shalat shubuh berjamaah terlewatkan, mana yang kita dahulukan rawatib atau shalat shubuh ?

Dalam pertanyaan ini, ada ikhtilaf ulama mengerjakan rawatib dahulu atau shubuh. disini saya akan mencoba menjawab dengan fatwa dari ulama Syaikh Muhammad bin Utsaimin rahimahullah berkata:

“shalat rawatib didahulukan atas shalat fardhu shubuh, karena shalat rawatib qobliyah shubuh itu sebelum shalat shubuh, meskipun orang-orang telas selesai shalat shubuh dan keluar dari masjid”.

Perlu difahami ini dengan catatan anda sudah tertinggal shalat berjamaah, jika anda masih bisa berjamaah maka dahulukan shalat shubuh sampai selesai.

Karena jika shalat sunnah rawatib saja yang memiliki keutamaan lebih baik dari dunia dan seisinya. Bagai mana jika shalat shubuh, tentu jauh lebih besar keutamaannya.

Lalu apa yang kita kerjakan dahulu,  Qobliyyah atau Ba’diyyah ?

Nah, jika kita terlewatkan qobliyah, semisal sang imam sedang mengerjakan shalat dzuhur. Kemudian setelah shalat dzuhur yang kita kerjakan shalat sunnah rawatib ba’diyah terlebih dahulu, baru kita mengqodho’ qobliyah.  ini seperti fatwa Syaikh Ibnu Ustaimin rahimahullah berkata:

“Apabila didalam shalat itu terdapat rawatib qobliyah ataupun ba’diyah. Kemudian sholat rawatib qobliyah terlewatkan, maka yang dikerjakan terlebih dahulu adalah ba’diyah”.(Syarh Riyadhus Sholihin) Dikutip dari muslim.or.id

Mungkin hanya ini yang dapat saya sampaikan kurang lebihnya saya mohon maaf, sampai bertemu pada pembahasan ilmu islam lainnya. Wallahu a’lam bish-shawab

3 Shares:
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Artikel Yang Mungkin Anda Suka
doa mendatangkan rezeki
Selengkapnya

Doa untuk Mendatangkan Rezeki

Doa Mendatangkan Rezeki – Kita semua sering kali bingung bagaimana cara mendatangkan rezeki dengan cepat, padahal sudah melakukan…
cara sholat hajat
Selengkapnya

Tata Cara Shalat Hajat

Cara Sholat Hajat – Setiap manusia itu memiliki jalan hidupnya masing-masing, ada yang belum sempat melihat dunia ini…
keutamaan sholat hajat
Selengkapnya

Keutamaan Shalat Hajat

Keutamaan Shalat Hajat – Setiap manusia pasti mempunyai kebutuhan ataupun tujuan yang diinginkan.  Dalam mewujudkan kebutuhan ataupun tujuan…