Kerangka Berpikir – Saat melakukan sebuah riset ataupun penelitian, seseorang tentunya harus terlebih dahulu membuat urutan atau menentukan serangkaian kegiatan yang akan dibahas dalam mencari solusi dari permasalahan.

Nah, serangkaian kegiatan tersebutlah yang sering disebut dengan kerangka berpikir.

Pada pembahasan kali ini kita akan sedikit mengulas tentang kerangka berpikir, mulai dari jenis hingga cara pembuatannya.

Pengertian Kerangka Berpikir

Kerangka berpikir adalah sebuah gambaran berupa konsep yang didalamnya menjelaskan tentang hubungan antara satu variabel dengan variabel lainnya.

Jadi, bisa diartikan bahwa kerangka pemikiran ini merupakan penjelasan sementara mengenai hubungan yang dijadikan sebagai permasalahan pada topik penelitian.

Kerangka berpikir ini juga terkadang dibuat dalam bentuk skema ataupun diagram untuk mempermudah dalam memahami data variabel yang akan dipelajari setiap tahapannya.

Kerangka Berpikir Menurut Para Ahli
Uma Sekaran (1992) mengungkapkan bahwa kerangka pemikiran atau berpikir merupakan model konseptual tentang bagaimana teori berhubungan dengan berbagai faktor yang telah didentifikasi sebagai masalah yang penting.

Tujuan dari kerangka pemikiran ini unruk memperjelas variabel yang sedang diteliti sehingga data variabel dapat diperinci dan juga kongkrit.

Ciri-Ciri Kerangka Berpikir

Ada beberapa kriteria kerangka berpikir atau kerangka pemikiran yakni. Pertama, kerangka berpikir harus menerangkan :

  • Mengapa penelitian ini dilakukan?
  • Bagaimana proses penelitian dilakukan?
  • Apa saja yang diperoleh dari penelitian tersebut?
  • Untuk apa hasil penelitian diperoleh?

Kedua, kerangka pemikiran ini dibuat dari susunan intruksi logika yang sistematis.

Ketiga, kerangka berpikir ini ditujukan untuk memperjelas variabel data yang sedang diteliti.

Jenis Kerangka Berpikir

Sebelum anda, membuat kerangka pemikiran akan lebih baik jika anda memahami jenis-jenis dari kerangka berpikir yaitu:

1. Kerangka Teoritis

kerangka teoritis adalah model konseptual yang berkaitan dengan bagaimana seseorang menyusun teori atau menghubungkan secara logis beberapa faktor yang dianggap penting untuk masalah.

Secara singkat, kerangka teoritis merupakan susunan yang saling membahas ketergantungan antarvariabel yang dianggap perlu untuk melengkapi objek yang akan diteliti.

2. Kerangka Konseptual

Kerangka konseptual merupakan cabang atau bagian dari kerangka teoritis, akan tetapi kerangka konseptual ini lebih berfokus pada satu atau dua bagian kerangka teoritis yang akan menjadi kajian utama penelitian yang akan dilakukan.

Jadi bisa disimpulkan bahwa kerangka konseptual merupakan gambaran aspek-aspek yang dipilih oleh peneliti dari kerangka teoritis yang dijadikan sebagai dasar rumusan masalah yang akan dijawab memalui penelitian.

3. Kerangka Operasional

Menurut L.N. Jewel dan Marc Siegal (1998) Operasional adalah mendefenisikan suatu variabel yang akan diamati dalam proses dengan mana variabel itu akan diukur

Selain itu menurut Young dalam Mely G. Tan dalam Koentrjaraningrat (1991) definisi dari operasional adalah mengubah konsep-konsep yang berupa konstruk dengan kata-kata yang menggambarkan perilaku atau gejala yang dapat diamati, dan dapat diuji dan ditentukan kebenarannya oleh orang lain .

Jadi bisa disimpulkan bahwa Operasional merupakan seperangkat instruksi yang lengkap untuk menetapkan apa yang akan diukur dan bagaimana cara mengukur variable.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun kerangka operasional sebuah variabel adalah:

  1. Nama variabel
  2. Definisi verbal variabel
  3. Parameter
  4. Alat ukur (instrumen)
  5. Skala
  6. Kriteria

Cara Membuat Kerangka Berpikir

Cara Membuat Kerangka berfikir

Untuk mempermudah dalam pembuatan kerangka berpikir, anda bisa langsung coba cara berikut ini:

1. Menentukan Variabel yang Akan Diteliti

Langkah awan yang harus dilakukan oleh seorang peneliti adalah dengan menentukan variabel-variabel yang akan diteliti secara detail.

Hal ini diperuntukan agar bisa mengelompokan teori yang perlu disampaikan saat menyusun kerangka berpikir dalam mengajukan hipotesisi.

Jadi, disini anda harus menentukan berapa jumlah variabel dan juga nama variabel sebagai titik tolaj yang digunakan dalam menentukan teori yang akan dikemukakan.

2. Membaca Reverensi Hasil Penelitian

Langkah Selanjutnya adalah membaca referensi seperti dari buku, jurnal ilmiah, kamus, ensiklopedia, laporan penelitian, tesis, skripsi dan lain sebagainya yang relevan dengan penelitian yang sedang anda buat.

3. Deskripsi Teori dan Hasil Penelitian

Setelah membaca reverensi beberapa hasil penelitian, langkah selanjutnya adalah memberikan penjelasan variabel seperti latar belajakang dengan disertai teori-teori yang mendukung variabel dalam kerangka pemikiran tersebut.

4. Analisis Kritis Mengenai Teori Serta Hasil Penelitian

Tahap selanjutnya yang perlu anda lakukan adalah menganalisis teori sekaligus hasil penelitian secara kritis.Dalam menganalisis peneliti bisa mengkaji kembali apakah teori yang sudah ditetapkan benar-benar sesuai dengan objek penelitian atau tidak.

Hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya teori yang tidak sesuai dengan penelitian, sebab banyak sekali teori-teori dari luar negri yang tidak relevan lagi.

5. Analisis Komparatif Mengenai Teori Serta Hasil Penelitian

Tahap yang kelima yakni melakukan analisis komparasi dengan cara membandingkan teori satu dengan teori lainnya. Kemudian dari hasil tersebut, peneliti bisa mengkombinasikan teori yang stu dengan lainnya atau bisa juga dengan mereduksi apabila dipandang terlalu luas.

6. Sintesa Kesimpulan

Setelah peneliti melakukan analisis komparatif pada teori dan juga hasil penelitian. Hal selanjutnya yang perlu dilakukan peneliti adalah melakukan sintesa atau kesimpulan sementara.

Sebab dengan perpaduan sintesa antar variabel bisa menghasilkan kerangka berpikir yang kemudian bisa dimanfaat untuk merumuskan hipotesis.

7. Kerangka Berpikir

Jika kesimpulan sintesa sudah dilakukan, maka tahap selanjutnya yang dilakukan si peneliti adalah membuat ataupun menyusun skema dari kerangka pemikiran atau berpikir. Dalam kerangka ini bisa berupa kerangka komparatif atau asosiatif.

8. Hipotesis

Langkah terakhir yang berdasar pada kerangka pemikiran atau berpikir adalah menyusun hipotesis. Semisal apabila kerangka pemikirannya berjudul “jika komitmen berja tinggi, maka produktivitas lembaga juga akan tinggi” maka, hipotesisnya bisa berupa “terdapat hubungan yang positif dan signifikan antara komitmen kerja dengan produktivitas kerja”

Jadi hipotesis ini bisa disimpulkan sebagai jawaban atau penjelasan sementara dari pernyataan masalah yang paling spesifik.

Dalam perumusan hipotesis ini tidak harus ada pada setiap penelitian, semisa seperti penelitian yang bersifat ekploratif dan deskriptif.

Contoh Kerangka Berpikir

Berikut ini salah satu contoh dari pembuatan kerangka berpikir.

Judul Penelitian: Kedisiplinan Kerja Dalam Meningkatkan Kinerja Pegawai

Kerangka Berpikir

Pada hakikatnya melaksanakan Disiplin kerja merupakan tujuan dan kebutuhan dari masing-masing pegawai yang bekerja dan dapat meningkatkan produktivitaskerja yang dilakukan setiap pegawai.

Sebaliknya jika Disiplin kerja pegawai kurang, berarti penerapan fungsi-fungsi Manajemen Sumber Daya Manusia pada organisasi kurang.Disiplin kerja adalah sebuah konsep dalam organisasi atau manajemen untuk menuntut anggotanya berlaku teratur.

Disiplin merupakan keadaan yang menyebabkan atau memberikan dorongan kepada karyawan untuk berbuat dan melakukan segala kegiatan sesuai dengan norma-norma atau aturan-aturan yang telah ditetapkan.

Prijodarminto (1993:23) mengemukakan mengenai 3 (tiga) aspek tentang Disiplin kerja, yaitu sebagai berikut:

  1. Sikap mental (attitude) yang merupakan sikap taat dan tertib sebagai hasil atau pengembangan dari latihan pengendalian pikiran dan pengendalian watak.
  2. Pemahaman yang baik mengenai system aturan perilaku, norma, criteria dan standar yang sedemikian rupa, sehingga pemahaman tersebut menumbuhkan pengertian yang mendalam atau kesadaran bahwa ketaatan akan aturan; norma; criteria; dan standar tadi merupakan syarat mutlak untuk mencapai keberhasilan (sukses).
  3. Sikap, kelakuan yang secara wajar menunjukkan kesungguhan hati untuk mentaati segala hal secara cermat dan tertib.

Hipotesis

Berdasarkan identifikasi kerangka pemikiran di atas, peneliti mengajukan hipotesis sebagai berikut :

  1. Disiplin kerjabesar pengaruhnyaterhadap kinerja pegawai.
  2. Disiplin kerja diukur melalui Sikap mental, Memahami sistem aturan perilaku, dan sikap (kelakuan) besar pengaruhnya terhadap kinerja pegawai.

0 Shares:
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Artikel paling Disukai
bunga pukul empat
Read More

Bunga Pukul Empat

Tanaman bunga pukul empat atau bahasa latinnya Mirabilis jalapa, merupakan tananman yang berasal dari Amerika Selatan dan dapat…
model pembelajaran kooperatif
Read More

Model Pembelajaran

Model Pembelajaran – Hampir seluruh aktivitas kehidupan manusia sehari-harinya tidak pernah lepas dengan yang namanya kegiatan belajar. Kegiatan…